Header Ads

Hukum Menggunakan Mesin Basuh Layan Diri Dengan Yang Bukan Islam

HUKUM GUNA MESIN BASUH LAYAN DIRI


SOALAN:

Assalamualaikum Ustaz, zaman sekarang terlalu banyak kedai dobi yang membuat perkhidmatan layan diri yang juga digunakan oleh mereka yang bukan Islam.

Adalah tidak mustahil jika mereka yang bukan Islam menggunakan mesin dobi dan akan mencuci pakaian mereka yang mungkin mengandungi najis berat.

Persoalannya, jika kita orang Islam juga menggunakan mesin dobi yang sama digunakan oleh orang bukan Islam, adakah haram? Kalau tidak haram, mengapa? Bukankah mesin tersebut ternyata telah dicemari dengan najis berat? Dan jika kita ingin menggunakannya, ia hanya boleh dibersihkan dengan cara menyamaknya dengan tanah?

Saya sangat mengharapkan jawapan daripada Ustaz agar saya tidak lagi was-was untuk menggunakan mesin dobi layan diri dan juga mungkin dapat menolong mereka diluar sana yang juga mencari jawapan untuk persoalan ini.


JAWAPAN:

SYUBHAT MEMBASUH PAKAIAN TERKENA NAJIS DENGAN MESIN BASUH


Syubhat ini kembali kepada masalah air yang kurang dua kolah jika bercampur najis adakah airnya bertukar najis atau tidak. Majoriti ulama berpendapat bahawa airnya akan jadi najis.

Hujah mereka hadis Nabi,
"Jika airnya dua kolah ia tidak akan menjadi najis" (Sahih. Abu Daud). Dengan erti jika ia sedikit (kurang dua kolah) air itu akan bertukar najis jika najis terkena padanya.

Dalam konteks membasuh dengan mesin basuh, sebahagian berpandangan bahawa memandangkan airnya kurang dua kolah, maka ia tidak akan dapat menyucikan pakaian yang telah terkena najis kerana air itu juga turut telah berubah menjadi najis. Air najis jelas tidak menyucikan.

Itu pandangan sebahagian ilmuan berdasarkan pandangan majoriti para ulama tentang air kurang dua kolah.

Walau bagaimanapun, hakikatnya Hadis Air Dua Kolah yang dijadikan sandaran berlawanan dengan sebuah hadis lain iaitu,
الماء طهور لا ينجسه شيء
"Air adalah suci ia tidak akan dinajiskan oleh apa-apa" (Sahih. Imam Ahmad).

Berdasarkan hadis ini, sebahagian ulama berpendirian bahawa najis yang bercampur dengan air yang sedikit (kurang dua kolah) tanpa menukar salah satu daripada tiga sifat air itu iaitu warna, bau atau rasanya, maka air tersebut akan KEKAL SUCI.

Kembali kepada masalah membasuh dengan mesin basuh, hakikatnya persoalan air sedikit (kurang dua kolah) tidak timbul memandangkan proses mencurah air atas pakaian dilakukan secara berulang kali sehingga kesan najis hilang.

Soal mesin basuh automatik atau separa automatik tidak timbul. Jika kesan najis sudah hilang, maka bersihlah pakaian tersebut.

Sungguh Agama ini mudah.
ولن يشاد في هذا الدين أحد الا غلبه
"Tiada sesiapa yang menyusah-nyusahkan (dirinya) dalam Agama ini melainkan dia akan tertewas." (Riwayat Bukhari)

Yakni dia hanya menyusahkan dirinya tanpa mendapat sebarang faedah daripada perbuatannya itu.
Wallahu a'lam.

Sumber: Ustaz Abu Omar Idris Sulaiman
www.fb.com/idrissulaiman

No comments

Powered by Blogger.