Header Ads

Adakah Boleh Dan Dibenarkan Kita Berkongsi Masalah Di Media Sosial? Jawapan Dari Dr. Zaharuddin Abdul Rahman Merungkai Persoalan

Kita sering dijamu dengan berbagai permasalahan yang diutarakan oleh orang ramai melalui laman sosial Facebook, ianya seolah menjadi satu kemestian bagi mereka yang inginkan jawapan dengan segera dijawab oleh mereka yang bijak pandai.

Berbagai masalah di dalam kehidupan seharian telah dikongsikan oleh mereka-mereka yang berhadapan dengan sesuatu situasi sehingga menyukarkan mereka untuk mencari jawapan yang memaksanya untuk bertanyakan di laman sosial ini.

Biasanya masalah berkaitan dengan rumah tangga, suami isteri, percintaan dan banyak lagi yang sering dikemukakan oleh orang ramai. Setelah luahan dan masalah dimuatnaik, pastinya sesiapa sahaja yang berhak bersuara memberikan pendapat masing-masing dan tak kurang juga memaki serta mencaci dengan kata-kata yang menyakitkan.

Tetapi, adakah kita sedar dan tahu tentang pendedahan masalah yang kita hadapi itu ditanyakan kepada umum yang rata-rata semua orang boleh membacanya adalah dibenarkan atau tidak? Semua ini mungkin bagi sesetengah orang itu mudah dan perkara biasa tetapi disebaliknya mempunyai maksud dan makna.

Sila fahami penerangan daripada Ustaz Dr Zaharuddin Abdul Rahman ini akan memberikan jawapan kepada semua tentang perbuatan mendedahkan masalah kepada umum itu dibenarkan atau pun tidak.


Terdapat beberapa kes yang dilihat sama ada secara langsung atau tidak langsung, pemilik facebook meluahkan perasaan sedih, kecewa, benci, marah terhadap pasangan di ruang status mereka. Mendesak suami atau isteri juga melalui status facebook.

Kemudian, status tersebut mendapat komentar pelbagai dari rakan-rakan mereka. Sebagai contoh, ada yang secara terbuka mendesak suami membeli rumah, kereta, pinggan mangkuk, perabot, pakaian dan sebegainya melalui status mereka. Tertekanlah suami serba salah.

Sebagaimana yang disebut oleh ramai specialist di dalam bidang rumah tangga, kebanyakan wanita suka berkongsi dan meluahkan perasaan mereka kepada orang lain sebagai pelepas kepada beban yang ditanggung.

Adakalanya ia mungkin bukan bertujuan untuk menjatuhkan suaminya, bukan pula untuk tujuan membuka aib suami atau untuk mencari penyelesaian. Pendedahan itu hanya sebagai pelepas tekanan di dalam diri.

Namun, tanpa disedari perbuatan tersebut tergolong dalam mengumpat yang diharamkan oleh Islam. Semua perlu memahami bahawa mereka tidak boleh sewenangnya bercerita perihal rumahtangga atau pasangan mereka secara terbuka sama ada melalui facebook atau kepada rakan di pejabat dan sebagainya.

Sebarang masalah yang sudah tidak dapat diselesaikan olehnya, hanya dibenarkan untuk diluahkan kepada seseorang yang diyakini punyai autoriti seperti ibubapa, mertua dan adik beradik yang diyakini boleh berperanan membantu, bukan berpotensi mengeruhkan lagi keadaan.

Boleh juga dikongsikan secara tertutup kepada pihak ketiga seperti Qadhi, Mufti, para ilmuan sama ada Ustaz, Ustazah atau Kaunselor Rumahtangga.

Pendedahan masalah dan info yang boleh mengaibkan suami (dan isteri) TIDAK DIBENARKAN sama sekali disebarkan melalui facebook. Apabila ia dilakukan, ia dengan mudah sekali boleh mengundang dosa.

Terdapat sebahagiannya info tidak secara langsung mengaibkan pasangan, tetapi selaku pembaca, kita dapat ‘membaca' dan mengetahui secara tersirat bahawa si pemilik sedang ‘perang dingin' dengan pasangannya.

Ada juga yang difahami, suaminya sedang gagal memenuhi apa yang diingininya, bersifat kurang baik kepadanya dan sebagainya. Ingatlah semua, rumahtangga adalah amanah, jangan meruntuhkannya melalui facebook.

Beramanahlah, jika perlu kongsilah password facebook di antara suami dan isteri, agar bersama-sama sentiasa boleh meneliti mesej-mesej yang dibuat. Boleh juga pasangan berperanan selaku penyemak dan memadam (delete) mana yang perlu jika dimasukkan secara emosi tanpa pertimbangan aqal yang wajar.

Penulis Asal: Dr Zaharuddin Abd Rahman

-Koleksi Viral

No comments

Powered by Blogger.