Header Ads

Makcik Cleaner Tidur Di Kaki Lima - Bila Berjumpa Dengan Keadaan Ini Terasa Nak Hempuk Muka Ke Dinding, Malunya


Mungkin semua orang tahu dan sedar bahawa sikap setiap manusia di dunia yang tidak pernah sekali-kali merasa puas dengan apa yang dimiliki, malah masih merungut, mengeluh dan tidak bersyukur dengan keadaan sedia ada yang masih sihat walafiat dan mampu bernafas.

Satu kisah menarik yang telah dikongsikan oleh pengguna media sosial, Amir Zuhair berkaitan dengan seorang makcik cleaner yang melabuhkan badannya di satu ruang di kaki lima ketika waktu rehat untuk menghilang penatnya mungkin akan membuka mata kita semua dan juga memberi pengajaran agar kita semua tahu apakah itu pengertian bersyukur.

Pasti sayunya hati apabila memandang kelibat makcik ini ketika berbaring di kaki lima untuk berehat tanpa mempedulikan orang ramai yang lalu lalang. Malah, keadaan makcik terbabit seolah-olah begitu penat dan tidur seketika setelah letih berkerja sebagai seorang cleaner.

Oleh: Amir Zuhair

Kadang tu kita selalu sangat mengadu kerja kita paling susah atas dunia, kita paling hebat, sibuk dan penting, penat, nak hadap ketua perangai tah apa-apa, konon kerja kita paling banyak tapi bayar sikit (padahal dah 2000 lebih gaji), kitalah paling payah dalam kerja etc etc etc, aduan tak akan habis.

Tapi bila jumpa scenery begini, rasa nak hempuk muka ke dinding. Ramai lagi kat luar sana yang kerja jauh lebih susah dari kita. Waktu rehat sangat terhad. Kerja teruk setiap hari hingga lenguh seluruh tubuh mencuci sana sini sampai tempat buang najis pun dia cucikan. Melepaskan lelah kerja seharian hanya di kaki lima. Apabila berehat beralas batu lantai. Malunya. Sedang kita bila berehat terus menuju ke mall-mall. Pergi makan tempat yang mahal-mahal. Kononnya sebagai ganjaran kerja ibarat "unta".


Bayaran mereka? Jangan cakapla, jauh lebih rendah dari kita. Kita complain banyak pun masih kerja dalam penghawa yang nyaman, berkerusi empuk, masih boleh berpakai pakaian cantik-cantik pergi kerja. Tak terlibat dengan mencuci najis di tandas pun.

Sepadannya bersyukur dahulu. Mungkin banyak yang tidak kena dengan kerja kita, tetapi lihatlah yang jauh lebih susah dari kita mencari sesuap rezeki.

Terima kasih pakcik makcik cleaner kerana membahagiakan hidup seharian kami. Memastikan kita sentiasa berada dalam keadaan bersih walaupun kami yang selalu kotorkan. Mulianya kerjaya pakcik makcik hanya tuhan yang berikan ganjaran lebih dari majikan telah berikan kepada makcik pakcik di atas dunia ini.

No comments

Powered by Blogger.