Header Ads

Lelaki Ini Kongsi Pengalaman Yang Mencemaskan Apabila Berdepan Situasi Kakak Iparnya Terpaksa Bersalin Dalam Kereta


Seorang lelaki melalui satu pengalaman yang begitu unik dan mungkin tidak akan dilalui oleh semua orang di dunia.

Redzuan Abd Manaf, menceritakan pengalaman bagaimana dia berdepan dengan satu situasi yang mencemaskan ketika dalam perjalanan pulang ke kampungnya. Bersama-sama dengan lelaki ini adalah kakak iparnya yang sarat mengandung bayi keduanya dan ketika itu kakak iparnya dikatakan sedang sakit untuk bersalin.

Bermulalah detik-detik cemas yang jarang boleh dilalui oleh semua lelaki dan Redzuan juga umpama seorang hero yang menyelamatkan keadaan. Ikuti luahan dan cerita beliau ketika melalui pengalaman yang amat unik ini.

Baca: Wanita Lahirkan Anak Dalam Kereta


Guys. Coretan abang kali ni agak panjang.....tapi berbaloi untuk dihabiskan.

Pertamanya, terima kasih untuk semua sahabat handai, rakan taulan, kawan-kawan (alam maya) dan ahli keluarga yang xputus-putus doakan kesejahteraan. Da 30 abang kan.
(Bermakna makin dekat jugaklah abang dengan kematian).
Hahahahaha.

Sungguh, abang sangat menghargai doa2 semua yang menyayangi dan mengingati.....moga doa kalian Allah makbulkan. Siapa tahu kan???

Keduanya.....abang nak berkongsi satu pengalaman indah (hadiah di hari jadi) yang sampai mati pon xmungkin abang lupakan. Hadiah dari Allah rabbul izzati yang sangat indah dan bererti yang x pernah abang bayangkan. Sungguh besarnya kuasaMu Tuhan.

Trilogi

7:45 pagi (hari kejadian). Ahad. 30 April 2017.

Abang bertolak dari Hutan Melintang (rumah abang Saharudin Manaf dan kakak ipar Nurul Farahana Shaari untuk balik ke Kelantan). Abang (Saharudin) x dapat ikut sebab terikat dengan tugasan. Kakak ipar pulak dijangka bersalin minggu depan.
Ok, abang usaha untuk cerita ini dipendekkan.

Sepanjang perjalanan, Hutan Melintang - Ipoh kakak ipar mengadu sakit (contraction) seperti ada tanda-tanda untuk melahirkan. Kami teruskan perjalanan dari Simpang Pulai - Cameron Highland dan sekali lagi kakak ipar menunjukkan rasa ketidakselesaan.

Time ni dia da start bacakan ayat2 suci alquran. Abang tanya dia nak singgah hospital Cameron Highland atau nak teruskan perjalanan. Dia cakap ok.....boleh bertahan dan perjalanan diteruskan.

(Keadaan memang nampak tenang tapi dalam kepala berlawan perasaan. Doa, zikir, selawat, semua diluahkan. Rasa seperti hamba yang sangat sangat sangat kerdil dan harapkan sepenuhnya pertolongan dari Allah azzawajalla.....ya Tuhan).

Di sepanjang perjalanan Cameron Highland - Lojing - Gua Musang.....Allah jea tahu abang punya perasaan. Kakak ipar da mula meraung dan mula tunjukkan kesakitan. Masa ni subhanallah.....nervous, cuak, panik, takut semua bercampur jadi xkeruan.

Time ni memang sangat2 terkesan. Tumpah jugak air mata jantan. Mau x tumpah tengok seksanya kakak ipar bertarung menahan kesakitan. Kesakitan untuk melahirkan anak yang dikandung 9bulan.

"Part ni kalau suami/lelaki tengok pasti akan lebih menghargai kaum isteri/perempuan".

Ok.....kakak ipar cakap, dik sakit sangat xtahan. Abang tekan lampu kecemasan dan stopkan kereta di bahu jalan. (Kami buat apa yang patut dilakukan). Masa ni hanya mintak keajaiban dan pertolongan dari Tuhan. Perasaan malu, takut dan panik semua diketepikan. Cuba kawal keadaan.

Cuba tahan beberapa kenderaan. Dan alhamdulillah ramai yang berhenti dan berikan bantuan. Tapi semua xdapat nak berikan bantuan bidan seperti yang kami harapkan. Ok atas nasihat semua dan keizinan kakak ipar abang teruskan perjalanan.


Masa ni sekali lagi tumpah air mata jantan. Konvoi motor besar sanggup escort belakang dan depan. Allahurabbi.....besar nya pertolongan yang Allah datangkan.
Tapi sekali lagi kakak ipar mengerang kesakitan. Dan kereta diberhentikan dibahu jalan dalam keadaan kecemasan. Kakak ipar cakap, dik anak da nak keluar.....nak x nak (dalam ketakutan) abang terpaksa jadi "bidan".

Besar kuasa Tuhan, nampak kepala baby keluar perlahan-lahan. Tapi sebab xde pengalaman abang tadah kepala baby dengan tangan. Xtahu macam mana nak tarik keluar.....ya Tuhan. Dengan keizinan kakak ipar, abang cuba ikut apa yang dia ajarkan dan alhamdulillah baby selamat keluar.....seorang baby perempuan. Sekali lagi tumpah air mata jantan.


Syukur pada Mu Tuhan.

Dan disini abang dedikasikan ucapan jutaan terima kasih (ikhlas dari hati yang paling dalam) buat semua insan-insan baik hati yang sudi berikan bantuan. Buat semua yang sanggup berhenti dan berikan escort di sepanjang perjalanan menuju ke Hospital Gua Musang. Buat abang-abang motor besar (semuanya lelaki berbangsa cina), seorang wanita berbangsa cina (auntie) dan satu keluarga melayu (wanita/lelaki) yang menolong diwaktu kami betul2 memerlukan pertolongan.


Jasa kalian abang simpan dalam ingatan. Moga Allah balas dengan seribu kemanisan. Terima kasih sekali lagi atas kebaikan.

Pengalaman menyambut kelahiran bayi (anak saudara sendiri) bagi seorang lelaki bujang yang xde ilmu macam abang ni betul-betul mengujakan. (Walau ini bukan pilihan tapi mungkin ini yang da Allah aturkan). Takjub abang dengan kuasa Tuhan.

Kagum dengan hebatnya pengorbanan seorang ibu dan perempuan. Sungguh abang terkesan.
Tahniah buat abang dan kakak ipar tersayang.....dan selamat datang anak saudara kesayangan (kita berkongsi tarikh kelahiran).

No comments

Powered by Blogger.