Header Ads

Kisah Wanita Ini Kehilangan Anak Kedua Selepas Mengandung Harus Dijadikan Iktibar Kepada Semua Bakal-Bakal Ibu Yang Hamil


Setiap ibu di dunia ini yang merasai kehamilan pasti inginkan kandungannya itu sihat serta mudah ketika ingin melahirkan anaknya itu. Sebagai manusia biasa kita sentiasa cuba melakukan yang terbaik untuk diri kita dan berharap agar segala impian menjadi kenyataan, namun setiap sesuatu Allah yang menentukan dan semua yang baik adalah dariNya dan segala yang tidak baik itu dari diri kita sendiri.

Seorang ibu yang baru sahaja kehilangan anak kedua yang dikandungkannya amatlah dirasai, walau bagaimanapun, setiap yang berlaku itu ada hikmahnya, kita perlu berdoa agar keinginan kita itu dipenuhi.

Perkongsian wanita ini dari laman Facebook Cahaya Mata mungkin akan membantu ramai ibu-ibu muda dan bakal-bakal ibu yang akan melahirkan cahaya mata. Jadikan kisah wanita ini sebagai teladan dan pengajaran agar tidak berlaku kepada diri kita sendiri yang sedang mengandung.


Assalamualaikum dan selamat petang ibu-ibu dan bakal-bakal ibu semua, kisah yang saya nak kongsikan ini berlaku pada 29 Nov 2016, ambillah sebagai iktibar, ini anak nombor 2 saya, yang pertama kakak dia berumur 3 tahun lebih pada masa tu, pada permulaan preggy yang kedua condition kesihatan saya tip top, so happy sangat sebab masa mengandung kakak dia ada diabetes dan darah tinggi tapi under control lagi.

Kisahnya bermula dengan pelbagai masalah dann ujian yang menimpa hidup menyebabkan saya stress dan teramat penat, bulan 3 detect saya ada darah tinggi dan kencing kotor, pernah kena stay 3 malam kat HKL, kena start makan ubat darah tinggi, masalah-masalah saya menyebabkan saya menjadi terlalu berdikari. Hingga terlupa saya ni mengandung, walau terlalu penat saya gagahkan diri hingga terlupa baby saya dah terlalu penat di dalam, saya selalu usap-usap perut saya menangis agar anak saya bertahan, baby saya sangat aktif, menendang-nendang tak kira waktu.

Then bulan Nov kandungan masuk 7 bulan, baby saya kurang bergerak, pergi ke klinik dan akibat darah agak tinggi saya direfer ke hospital, saya pilih hospital Serdang dekat dengan rumah dan saya diwarded, ubat darah tinggi dan sawan ikut saluran darah diberikan, segala pakar masuk, saya diberitahu condition saya, 50/50, baby saya tak mampu survive hingga cukup bulan, air ketuban yang kurang, kalau diteruskan dua-dua akan out.

Jadi doktor pilih ibu, masa tu hujan airmata selebat-lebatnya, saya merayu pada doktor buatlah sehabis baik untuk selamatkan anak saya, Allah maha mengetahui dan maha berkuasa, baby saya pergi jugak meninggal saya dan dunia ini, tenanglah sayang disana, bertemu Penciptamu.

Tidak sedetik pun mama lupakan sayang dan terlalu ingin bertemu sayang, mama titipkan salam rindu buat sayang setiap kali lepas solat, mama terasa sangat ikatan antara kita walau kita di alam berbeza.

Sebenarnya terlalu banyak yang ingin saya kongsi, tapi cukup untuk kali ini buat bakal-bakal ibu jagalah kesihatan baik-baik, jangan buat kerja yang berat-berat, makan ubat ikut waktu. Jangan cuba-cuba skip, rehatlah secukup-cukupnya.

Buat anakku arwah Putra Muhamad Firas Firdawsi, mama bangga memiliki syg, doakan mama tabah menghadapi ujian-ujian hidup yang sementara ini, sayang berkorban untuk mama di sana. Mama, papa dan kakak mayra sangat merindui sayang.

No comments

Powered by Blogger.